Monday, 25 May 2015

kenapa travelling sendirian?

baru kali ini saya travelling sendiri, ke tempat jauh. ga sekedar ke Bandung atau sekitaran Pulau Jawa yang minimal saya punya temen atau sodara disana. sensasi jalan sendiri itu beda banget!


1. Travelling sendiri itu hemat!
bukan travel paketan yang tambah banyak tambah hemat lho ya.. gini maksudnya, kalo udah bersuami/beristri/beranak kan kemana-mana kudu bareng, yang artinya dobel juga pengeluarannya, ya tiket, ya hotel, ya makan. sedangkan biaya ke Indonesia Timur ini ga murah buat saya, jadi daripada buang-buang duit mendingan saya aja yang berangkat, toh yang pengen saya doang. laki saya anteng, yowis cuss sendiri.

2. Sabar
namanya naik kendaraan umum, pasti adaaa aja masalahnya. delay-lah, macet-lah, mogok-lah. biasanya kalo saya jalan ama suami, saya pasti ngedumel, trus nyuruh suami nanya ke informasi ada apa. ga nyari solusi sendiri. gitu tuh, saya ga sabaran - ada yang ga beres dikit saya bisa ga mood sejadi-jadinya. tapi berhubung sendiri, coba saya mau ngedumel sama siapa? dikira ga waras kalo akiks ngomel-ngomel sendiri. kaya kejadian di Bandara Ngurah Rai (baca ini) mau ga mau kan saya ngurus sendiri, daripada batal berangkat??

3. Mandiri
saya sih aslinya udah mandiri (uhukk) tapi travelling sendirian itu artinya saya kudu prepare apa-apa sedetil-detilnya. biar ga ngerepotin orang lain! yang bikin saya cengo adalah, saya ga ngeluh apapun (entah pusing, mabok, sesek napas) selama dijalan. malah saya yang nolongin orang lain mabok laut. tu kan emang bisanya manja cuma sama suami :p

4. Disiplin
ini juga, bukan saya banget. tapi karena di tempat jauh sendirian saya jadi tau batasan, jangan begadang biar bisa ngejar first flight, jangan makan-minum sembarangan biar ga tepar. selama pergi kemaren itu, saya ga minum es sama sekali lho karena cuaca yang puanaaas pisan, daripada sakit yekan?

5. Banyak pelajaran baru
selain lebih sabar dan mandiri dan disiplin, saya jadi banyak tahu - bahwa hidup lebih bahagia kalo kamu membaginya bahkan dengan orang yang belum kamu kenal sekalipun. 
kata siapa orang Timur tukang bikin rusuh? ga sama sekali - pepatah yang saya dapat dari mereka "sekali orang Timur tersenyum, hancur sudah neraka", orang Timur baik banget. apalagi orang-orang pedalamannya, mereka cenderung lebih tulus.
karena saya sendiri, mau ga mau saya harus lebih cepat beradaptasi, mingle sama orang lokal. ga mau juga kan kelaperan karena ga tau mana warung makan terdekat. situ mau makan cari dulu di google? bah bukan di Jawa, brooo.. selain sinyal susah, infonya juga belum banyak.

6. Berani
haks! iyee saya penakut bobo sendirian di tempat baru. tapi trus apa iya saya tidur di lobby??

7. Menghargai
sekedar diberi tau arah atau tumpangan gratis sama orang lokal itu ruaaar biasa. perjalanan kemaren ini membuat saya menghargai sesuatu, sekecil apapun. 

8. Me time!
iniiii yang saya butuhin banget. tapi dengan me time yang lama ini, saya jadi sadar, keluarga dan temen-temen deket yang kadang tukang bikin ribut itu ngangenin bangetttt. saya jadi kebayang gimana rasanya sendirian ga ada mereka. 

Coba gih jalan sendiri, ke tempat yang belum pernah kamu datengin sebelumnya. keluar dari comfort zone, menantang diri sendiri, dan berhasil, itu menjadikan kamu pribadi yang jauuuuuuuh lebih baik. minimal berkurang deh nyinyirin orang di medsos. jangan ke mol melulu! *dikeplakibuibu


3 comments:

littletiara said...

setujuuuu bangeettt hahahakk.. dan ekspektasi itu selalu beda dari kenyataannya~ (biasanya sih kenyataannya lebih keren) trus bisa banget menikmati apa yang ada sepuasnya sampe lupa poto-poto (karena ga ada yang motoin juga brooo) haha <3

tselaa raisa said...

hahaha.. selfie juga wagu yo?
ah.. lebih baik dipandang mata dan diceritakan
etapi no pict hoax ya hahahaha

Vix alexa said...

Klo aku travelling sendirian malah takut kesasar kak :'(

Download film box office