Thursday, 2 April 2015

le weekend #3 - DIENG


kalo minggu kemaren abis jalan sm bapak saya.. minggu ini giliran mertua, udah dari kapan tau sebenernya mereka pengen ke Jogja, tapi karena ibu mertua saya yang pns itu belum pensiun jadi rempong urus cutinya. udah dari lama juga laki saya pengen ngajakin orangtuanya liburan. begitu sampe Jogja dan ditawarin mau kemana, si bumer pengennya ke Dieng. yaudalah, cuss kesono.. 

karena udah kesana beberapa kali tahun kemaren, jadi kita udah tau medannya, kudu berangkat jam berapa, nyiapin apa aja, jadi bawaannya lebih santayyy -- orang paginya aja masih sempet ke Samsat dulu ngurus plat nomer. kelar urusan, sekitar jam 11 siang baru berangkat. di jalan juga santai, brunch (cailah..) sop snerek di Magelang dulu, isi amunisi ke Ind*maret dulu, makan siang mie ongklok di Wonosobo segala. baru sampe Dieng sekitar jam 4 sore.. untungnya abis ujan sepanjang Wonosobo tadi, jadi kabutnya ga turun, oyaaa.. lebih baik diusahakan waktu naik dari Wonosobo-Dieng ga lebih dari jam 4 sore, karena pasti kabut sudah turun bikin jarak pandang jadi terbatas, hati-hati ya karena jalanan sempit dan berkelok.



begitu sampe sana, cari penginapan, pasang jaket trus ke kompleks Candi Arjuna - mumpung masih buka. untungnya kami kesana pas bulan Maret, suhunya paling sekitar 15-18 dercel, ga terlalu nusuk dinginnya. tapi pas nengokin Dieng Culture Fest agustus kemaren, suhu bisa minus 2-8-dercel sampe rumputnya pun dilapisi es, gokil!! jadi, lebih baik buat orang kota yang sering kena terpaan polusi macem eike ke Dieng pas musim hujan aja deh, daripada beku.
Candi Arjuna sendiri adalah candi Hindu, yang ditemukan oleh Belanda sekitar tahun 1814. tidak terlalu besar seperti Prambanan dan tidak terlalu banyak relief di dinding candinya. di Kompleks Candi Arjuna inilah setiap tahunnya diadakan ruwatan anak gimbal. beberapa anak di Dieng memang terlihat berambut gimbal, bukan ga rajin kramas, tapi konon katanya memang si anak gimbal mempunyai keistimewaan, tingkah lakunya juga berbeda dan katanya tampak lebih dewasa dibandingkan dengan anak yang rambutnya tidak gimbal. si anak gimbal harus meminta sendiri rambutnya dipotong dan ditukar dengan barang yang dia minta, jika si orangtua inisiatif memotong gimbal anaknya tanpa si anak meminta konon si anak bakalan sakit dan rambut yang tumbuh kemudian harinya akan tetap jadi gimbal. mistis yaaa.. 

Dieng adalah penghasil kentang, mayoritas penduduknya petani kentang - ga heran kalo jajanan disini kebanyakan.. KENTANG GORENG! laki saya demen banget jajan beginian, padahal enakan kalo saya sendiri yang goreng. sebenernya ga istimewa juga, orang cuma kentang lokal diiris tebel-tebel terus digoreng. tapi kata si suami - "beda tau,beb.. ini makan kentang hasil panenan orang" yaaa suka lo dah.. emang yang lo makan dirumah juga bukan panenan orang -____-"
Makanlah banyak kalo kesini, ketimbang cepet masuk angin gara-gara perut kosong. bekal jajan banyak-banyak, trus jangan beli es krim di Ind*maret (yakeleuuuus) bawa coat, jaket, pashmina, kaos kaki, kupluk, apa ajalaaah buat ngangetin badan, kalo ga punya celana training minimal jeansnya di dobel legging hahaha

Kawah Sikidang

Telaga Warna

Karena sama mertua, saya ga ke Sikunir - Sunrise Spot di atas desa tertinggi di Jawa. Kasian mertua saya ngos-ngosan ntar. besok paginya, kita jalan ke Telaga Warna dan Kawah Sikidang. Kawah Sikidang ini tidak terlalu besar, mungkin hanya berdiameter sekitar 4 meter. tapi baunya tetap aja menyengat - bawalah masker kalo kesini ketimbang batuk-batuk. di sekitar kawasan Kawah Sikidang ini banyak petani yang menjajakan sayur hasil panenannya sendiri, murahhhh - kalo mau beli oleh-oleh sayur buat yang dirumah beli disini aja karena di Dieng tidak ada pasar. saya ga tau kenapa ga ada pasar, mungkin dilarang atau mungkin.. ya masak petani sayur mau jajan sayur di pasar.

Kalo ada kesempatan pergi ke Wonosobo atau Banjarnegara, mampirlah ke Dieng dimana kedamaian menjadi istananya.. biar kaya lagu Katon, Negeri di Awan - eh, emang semboyannya Dieng begitu lhooooo. bukan saya ngada-ada.





4 comments:

Lusi T said...

Waaaaa bagus banget. Aku kesana kesorean, cuma sempat lihat telaga warga sebentar, trus gelap deh. Nggak nginep, langsung turun.

tselaa raisa said...

Hai mba lusi.. iyaa, deket lg dr jogja. coba nginep ajaaaa

salam kenal mbaa

gadis dis said...

btw basweee itu pak suami pake celana pendek aja sizz??? kuat bener yak sama dingin

tselaa raisa said...

hahah gw omelin juga noh knp pake celana begituan. katanya malah justru lebih adem pake jins