Tuesday, 24 March 2015

le weekend #2 - Pacitan!


selama saya tinggal di Jawa, yalan-yalan ke Jawa Timur itu jarang banget, lebih sering ke Barat -- abis ga punya sodara sih daerah sono. rugiii ga sih, padahal Jawa Timur sekarang wisatanya lagi HEITS. Selain Malang, saya belum pernah kemana-mana, Surabaya transit doang paling.

trus kebetulan bapak saya lagi dateng ke Jogja - bapak saya ini orang ter-selo yang saya kenal. sejak ibu saya ga ada 2 tahun lalu, si babe kerjaannya cuma mondar-mandir Jogja-Pekanbaru. seperti bapak-bapak selo pada umumnya yang lagi demam akik, bapak saya juga (yassalaaam) dan akhirnya si babe ngajakin ke Pacitan, karena hosipnya disana banyak batu.

cuss berangkatlah kemaren pas libur Nyepi, berangkat dari Jogja pagi jam 6 - lewat jalur alternatif Wonosari-Pracimantoro-Wonogiri-Pacitan, konon katanya lewat jalur ini bisa menghemat waktu sampe 2 jam sendiri. tapi, jalurnya ekstrim! berkelok-kelok, beberapa ruas jalan banyak yang rusak, dan sepi. beneran sepi yang ga ada indo*aret gitu sepanjang jalan - saya sebagai anak jajan kan merasa khawatir :p
dibanding lewat Solo kalo dari arah Jogja emang enak lewat sini sih, ga macet. tapi jangan sampe kemaleman aja - agak spooky soalnya. Jalannya tergolong baru, sengaja dibuat ngebelah gunung kapur, mungkin dulu emang ga ada jalurnya.

tujuan pertama ke Goa Gong, karena Pacitan ini terkenal sama semboyan 'kota seribu gua' - ga afdol dong kalo kemari ga ke gua (ya ini sih kata bapak gue ajeee) - belum sampe parkiran ternyata antriannya udah mengular sampe sekilo sendiri, padahal kita sampe juga baru jam 10.00 
karena emang lagi liburan, dan mungkin ga tertata area parkirnya saking banyaknya bis-bis besar yang antri nyari parkir - bikin rudet sendiri deh, mana panas.

goanya sendiri masih terletak diatas bukit sekitar 500m dari area parkir, di ujung turunan banyak kang ojek mangkal me-narif Rp.2000 sampe gerbang masuk. jalan kaki aja bisa sih benernya, orang deket, cuma jalannya aja yang nanjak. lucunya, ibu2/bapak2 yang naik ojek lalu kemudian turun di depan pintu gerbang pada komentar 'yah .. segini doang mas' -- lhaaaa.. ya emang deket, situ aja mau-maunya dirayu ama kang ojek, cih!

sampe mulut gua, rasanya ga sanggup mau ngelanjutin masuk kedalem. ngeliat orang-orang yang keluar dari gua kaya abis bikram yoga gitu - keringetaaaaaan netes-netes! ewwwwwh malessss
menurut saya sih, wisata disini kurang terkoordinasi dengan baik - harusnya nih ya - saran aja sih, barangkali ada yang mau nyampein ke pengelola wisata Pacitan hahahah - yang masuk ke gua tu dibatesin berapa grup disertai pemandu dan dibawain senter. yang dateng belakangan ya ngantri dulu sampe grup yang tadi udah keluar. lah ini kagak, masuk-masuk aja seenak jidat, ini kan gua - ya jelas aja berapa ratus orang masuk situ bikin pengap ga ada udara, yang keluar yaaa berasa abis sauna. saking betenya, di Gua Gong ini kita (saya aja kali) jadi ga foto-foto dehhh



tadinya, abis dari gua kita mau lanjut ke Pantai Klayar yang emang searah sama Gua Gong itu, tapi begitu sampe parkiran jalannya udah macet ga ketulungan. bisa sih ke Klayar, mobilnya tinggal di parkiran itu trus naik angkot kesana, tarifnya 10.000/orang. tapi waktu itu angkotnya penuh terus - barbie jadi males trus cerewet mulu bikin bapak gue setres.

jadinya pindah lokasi ke Pantai Teleng, sekitar 16km dari Gua Gong. Jalan menuju ke Pantai ini lumayan sepi, berasa kaya di Uluwatu gitu deh, tapi lebih cantiks karena lebih banyak hutannya ketimbang villa. Pantainya sendiri masih lumayan sepi dan bersih, lumayan mengobati hati yang kecewa gara-gara gua tadi hihih. Pantai Teleng ini sepertinya sudah dikelola dengan baik, karena terdapat Cottages, Resto, Cafe, sampai Water Park yang semuanya dibawah satu nama perusahaan. 



Sorenya, sambil liat sunset kita nongkrong di Sea View Restaurant tepat di tepi Pantai Teleng, naah kalo tadi jalannya kaya Uluwatu, yang ini restonya mirip-mirip di Jimbaran lah. Masakan di resto ini masih didominasi seafood, affordable, higienis, dan lumayan enak.

Besok-besok pengen ke Pacitan lagi, tapi hari rabu aja biar sepi. masih penasaran sih sama Pantai Klayar/Pantai Watu Karung - yang ombaknya bisa buat surfing itu. 
Trus apakabar bapak saya yang katanya ke Pacitan mau liat batu? hahahhaa ga jadi beli tuh, katanya batunya banyak yang imitasi. 




2 comments:

febridwicahya said...

Pantai pacitan emang uye tralala ya Mbak :' tapi, ada temenku yang tenggelam disana :' ya ampun :'

tselaa raisa said...

hah tenggelam? sriusan? kok bisa..
kasian banget..

nice to know you btw :)