Wednesday, 4 March 2015

Bali Healing Trip #2




ngelanjutin cerita Bali yaa..
jadi, ceritanya ke Bali emang ga pengen mantai - tapi pengen m'Beach Club yang sama aja sih aslinya pantai-pantai juga.
hari ke 2 setelah kelar sarapan di hotel, cuss jemput temen yang kos di daerah Jimbaran. dia sih nyaranin ke Finns aja timbang ke PotHead yang ruame. okedeh manut GPS lokal aja
karena masih jam 12 kita maen dulu ke Blue Point Beach - nyarinya agak susah sih, sampe nyasar 2 kali. pokoknya kalo dari Pecatu bablas aja arah Karma Kandara tar kanan jalan ada tanda "Jl.Pantai Suluban" udah noh ikutin aja jalannya nyampe. Blue Point ini kalo ama orang lokal disebut Pantai Suluban -- yaaa pantes kitorang nyasar nyari Blue Point Beach, lha orang sana kaga tau.
sebutan Blue Point asalnya karena di salah satu tebing ini ada villa mehong bernama Blue Point Villas, gitu.



Pantai ini masih termasuk sepi, mostly bule sih yang dateng, surfing - karena pantai ini punya ombak yang oke.
untuk sampai ke Pantai kita kudu turun tangga lumayan jauh, bahkan anak tangga terakhir lumayan ekstrim - tangganya kecil terbuat dari batu, tanpa pegangan, licin pula. tapi setelah sampai bawah, worth the view. dari atas anak tangga pun udah terlihat pantainya, jernih dengan warna berbeda seperti dipisahkan garis, turquoise dan biru muda. berasa pgn loncat nyemplung -___-"

mulut pantainya kecil, berupa cekungan karena kanan kirinya terdapat tebing-tebing tinggi. di samping kiri pantai terdapat gua yang jika air pasang jadi tertutup. saya sempet masuk ke gua, tapi takut, hahah soalnya suara ombak yang berdebur kena pecahan karang serem bangeeeeet. takut kejebak juga sih. oiya, karena berupa cekungan itu tadi - kalo air pasang pantainya juga jadi ilang.


di tebing-tebing sebelum menuruni pantai, udah banyak didirikan kafe-kafe kecil. awalnya, setelah dari pantai kita mau nongkrong bentar di salah satu kafe, sambil menikmati Pantai dari atas tebing. tapi rencana tinggal rencana karena begitu kita naik ke atas udah disambut hujan deres.
balik ke mobil, dan berangkatlah kita ke Finns sambil berharap ujan reda.

Pantai ini ga direkomendasikan untuk bawa anak kecil, naiknya gempooooor maliiih. tebing karang yang dipantai pun lumayan tajam, plus sewaktu-waktu air bisa pasang - yang mana kalo itu terjadi kita harus cepet naik ke atas dusel-duselan sama orang di tangga yang cuma cukup buat jalan 1 orang.

on the way to Finns, ujannya malah tambah dueres bin menyeramkan, abis pake angin gede. dan, di tengah jalan tetiba ada pohon tumbang yang nutupin jalan. pohonnya ga terlalu besar sih, tapi ya bisa nutup jalan. berhubung daerah situ masih sepi penduduk, ga ada yang nolongin buang itu pohon, jadi mobil-mobil depan kami pada puter balik. ya ikutlah kita, sambil tebak-tebak buah manggis ke arah mana jalannya. no signal - apa yang lo harapkan ketika berada di tengah desa dan ujan gede?

udah ga tau jalan, udah jarak pandang semakin dekat, udah pula sore, udah ga ngarep dah nemu Finns dan bisa selonjoran di bawah payung cantik nunggu sunset sambil minum mocktail. laki eike juga udah merepet, balik jalan gede ajalah - disini masih hutan serem aja kena pohon tumbang, mana mobil boleh rental. dan bener dong, di tengah jalan ada pohon tumbang lagi,yang ini jauh lebih gede pohonnya dan si istri pun ngalah balik kota aja. sempet macet lamaaaa karena ni pohon lagi berusaha disingkirin sama warga.

eh trus dijalan otw Jimbaran, kita nemu plang "FINNS BEACH CLUB, 500 M" aja doooong -- yuk kita dadah-dadah sama plang. batal sodara-sodara, ujannya ga sante, laki eike juga brisik.
sampe Jimbaran, baru ujan agak reda. grimis romantis doang -- laki eike usul makan di Jimbaran aja, mengobati kekecewaan ceunah. trus sampe sana kecewa, udah mana tetep ga dapet sunset (lha wong mataharinya ngumpet), makanannya ga enak, mahal lagiiiii..



Sekian, dan si istri pun tetep bawel ngedumel sepanjang jalan pulang ke hotel -- ya harga segitu makan ikan ga enak mending ke motel mexicola aja kitah. kan instagramable!


3 comments:

gadis dis said...

Restoran apatuh ceu yang gak enak tapi mahal? biar eke gak kejebak juga kalo ke jimbaran *ciyeee kek besok ke jimbaran aje*

tselaa raisa said...

yuk kita short getaway aja b2 ke bali..
gw masi termehek-mehek ni, pgn lagi hahahha

melasti jimbaran, kata tmn gw suka ada paket murah gitu.. 100k/pax udah dapet kepiting. yang mana kenyataannya botek, berhubung udah smp sono kita cuma mesen cumi ama udang doang, sayur, minum and it cost 500k something zzzz mayes kaaaan

gadis dis said...

ebuseeet... amles banget!! semacem digetok gitu ya harganya