Tuesday, 17 March 2015

JOGJA : what i love about.. my hometown




Tanggal 7 maret 2015 yang lalu, Jogja - kota saya tercinta - baru meluncurkan logo terbarunya. Logo ini dilaunching berbarengan dengan acara 'Jogja Gumregah' - pesta rakyat yang sekaligus merupakan gerakan kebudayaan. Logonya sendiri terinspirasi dari bentuk aksara Jawa dan dimodifikasi dengan bentuk yang lebih modern. 

Saya yang bukan asli Jogja banget - bangga lho bisa dibesarkan dan tinggal di Jogja. Kalo disuruh pindah dari Jogja ke kota lain, ngggg..nyatanya setelah numpang-numpang di kota bapak saya - Pekanbaru, dan nyari duit di Bandung, tetep aja pengen balik kesini mulu. Kecuali mungkin kalo diajak tinggal di Finland, ayo ajuaah.
Tanya deh ke beberapa orang yang pernah tinggal di Jogja, untuk sekolah atau bekerja, enak ga tinggal di Jogja, saya yakin 9 dari 10 orang pasti bakalan jawab IYA!

Menurut saya, Jogja itu ..

1. Mini-Indonesia. Kenapa? Jogja ini penduduknya multi-etnis, ga cuma Jawa aja. Dan syukurnya mereka semua hidup rukun, jarang deh ada keributan antar suku atau agama di Jogja. Bapak-Ibu saya ketemu di Jogja, saya sama suami juga. hahahah nyambung ga? maksudnya suami saya yang orang Kalimantan-Padang aja bisa ketemu sama saya, Jawa-Sunda-Sumatra dimari. Salah satu faktornya juga banyak perguruan tinggi di Jogja.

2. Komplit Wisatanya, dari gunung, pantai, gua, bukit, air terjun, museum -- semua ada. Ga cukup 3 hari kalo mau jalan-jalan di Jogja. Apalagi, beberapa tahun terakhir tambah banyak pantai-pantai perawan yang baru ditemuin di Gunung Kidul. Tau ga, kalo plang Jalan Malioboro di malioboro jadi favourite photo spot, sama kaya Merlion di Singapore.

3. Apa-apa muraaaaah, iya lho.. makan pake duit 3000 aja kenyang, tukang angkringan di depan gang juga boleh diutang hahaha. Emang UMR Jogja kalo dibandingin kota-kota lain jelas jauh lebih kecil, tapi ga bakal jadi masalah karena emang disini apa-apa bisa kebeli.

4. No Boring Traffic Jam, Jogja sih sekarang udah macet juga - tapi di ruas jalan tertentu dan jam-jam tertentu juga, padet juga masi bisa jalan, ga yang macet ngejogrok berjam-jam gitu. Misal nih, jarak rumah ke kantor eike sekitar 11 kilo, masuk jam 9, dari rumah jam 9 kurang 15 - ga telat tuh! jadi kalo saya bangun subuh, itu saya masih sempet banget ngapa-ngapain sebelum ngantor. masak kek, meditasi kek, yoga kek, buangin pup kucing kek apa aja..

5. Friendly Environment, ini yang saya suka banget dari Jogja -- kalo ke Jogja, coba sesekali nongkrong di angkringan, gausah bawa gadget, ngobrol deh sama bapaknya angkringan atau orang asing yang juga nongkrong disitu, menyenangkan! ente bakal dengerin berbagai cerita, dari kejurnas siulan burung, panenan padi, berita koran lokal hari ini, bahkan sering juga saya dikasi petuah. hahaha try it! Kalo datang kesini, trus lagi jalan disapa orang - sapa baliklah, mereka ga ngapa2in, cuma ramah. tapi tetep waspada juga sih!

6. Santai, mm..mungkin ini tergantung sama siapa kamu berteman sih ya. Tapi rata-rata orang Jogja itu santai nanggepin idupnya, atau bahasa jawanya selo, bukan selow lho.. kalo ga punya duit ya selo, makan apa yang bisa dimakan. ga kepengenan kaya idup di kota besar, tetangganya beli tv baru ikutan, beli mobil baru, eh situ bingung juga nyari kreditan. Ga sih, di Jogja jarang saya liat orang beginian.

7. Budayanya masih kental, iniiiiii juga yang jadi favorit di Jogja. Pengalaman nih, dulu waktu musibah gempa bumi, Sultan menyuruh meletakkan padi kering atau janur di depan rumah sebagai penolak bala, eh bener aja pada nurut tuh. ga musrik lhoo ya tapi.. karena Jogja masih kental budaya kejawennya, alangkah baiknya dilestarikan, ga ada salahnya, ga rugi juga - masalah perlindungan mah ya tetep minta ama yang diatas. Tau ga kalo di Jogja terdapat garis imajiner yang membujur melewati Gunung Merapi, Tugu Pal Putih, Kraton Ngayogyakarta, hingga Pantai Selatan? Kraton Jogjakarta dibangun secara detail dengan memperhatikan keseimbangan dan keharmonisan, Kraton yang terletak di tengah sebagai penyeimbang, sedangkan Gunung Merapi dan Pantai Selatan di ujung-ujung garis imajiner menyimbolkan hubungan baik antara Tuhan dan makhluknya dan dengan sesama manusia. Lengkapnya coba di search sendiri aja ya.. :p

8. Karena selo tadi dan budaya yang masih kental tadi, banyak orang Jogja yang kreatif. Nyambung ga sih? Bodolah.. tapi coba aja dateng ke Jogja sekitar pertengahan hingga akhir tahun, banyak acara-acara yang berhubungan dengan kesenian atau kebudayaan yang digelar, seperti Asiatri, ArtJOg, FKY (Festival Kesenian Yogyakarta) daaaan banyak lagi.. semuanya seruuuuu. Dan mayoritas acara-acara seperti itu gratis, tambah yo'i lagi kan hihihi saya senang karena artinya -- weekend tanpa mall!
dan masih banyak lagi yang bikin tambah tambah kangen Jogja kalo lagi di perantauan..

Tapi sayangnya, beberapa tahun belakangan banyak bangunan-bangunan komersil yang didirikan di Jogja. Sampai ada gerakan yang menyerukan 'Jogja ora didol' - Jogja ga dijual, karena maraknya pembangunan di Jogja. Duh sayang banget yaaaa.. saya kangen Jogja 10 tahun yang lalu, masih banyak sepeda berlalu lalang, area hijau yang rimbun, dan tidak berpolusi seperti sekarang..

Semoga Jogja tetap sesuai dengan semboyan barunya, JOGJA ISTIMEWA ..



4 comments:

gadis dis said...

saking selo-nya orang jogja, sampe senewen nungguin mau dibawa ke pelaminan kapan sih hubungan indyang? HAHAHAHAHAHAHA
ya namapun orang jakarta yekaaan.. apa2 serba buru2 dan maunya cepet2 ihihihihi.

but eniveeiii.. apart to not-so-nice memory with jogja.. jogja itu emang ngangenin!
gw pernah ngomong pengen ke jogja sama pak suami malah dijawab... ciyeee mau nostalgia yaaa..
ngeselin abis. orang mau reuni sama princess2 keraton XD

Yang pastii, udah kebayang itin kalo ke jogja... ulen sentalu, kalimilk, keraton, taman sari, bale raos, merapi tour.

doain dong ceuuu ada rejekinya bisa kesana secepatnyaaaaa...... nanti temenin akyu dong yaaa :))



tselaa raisa said...

HUAHAUHAUHAHAUAH kayanya selonya ampe sekarang deh.. untung jej dah ga ngarep boook. keburu bangkotan :p :p :p

sini dong, taun ini yaa.. jogja ga perlu rejeki banyak kok buat maen hahaha gw temenin deh kemana ajee kanjeng mau..

littletiara said...

postingan ini bener bingits ihhhh.. cucoookss... bikin tambah kangen jogja, untungnya bacanya sekarang, coba kalo bulan lalu.. pastilah aku udah glundung2 mupeng beli tiket haha~

tapi bener loh, karena orang2nya selo dan ramah, jadi mudah dapet inspirasi, makanya pada kreatif~ trus karena pada selo dan apa2 murah, jadi gampang kalo mau produksi~ yekan?

dan emang semua orang bilang jogja sekarang tambah macet, tapi terus kalo dibandingin sama kehebohan bandung di pagi hari; macetnya jogja di weekend itu kayak macetnya aku mau keluar komplek tiap pagi disini hahaha.. emang jogja udah paling juara deh nyamannya <3

tselaa raisa said...

duuuh bandung.. ember mau keluar komplek aja nyebrang jalan setengahjem sendiri, pada gamau ngalah
jadi.. apakah kamu akan kembali ke jogja tyr?
hahaha