Wednesday, 1 October 2014

ttc story

photos from here


as i promised yesterday, .. siapin cemilan dulu deh, it's gonna be a looong story 

ga seberat ibu-ibu lainnya mungkin, yang sampai jungkir balik pengen punya anak. tapi setahun lebih belum hamil juga bikin saya wondering 'kok belum hamil-hamil sih'
belum sampai nangis berdarah-darah *ketokmeja* kalo ternyata testpack cuma segaris mulu.. cukup sampai di nangis bombay aja 

saya dan suami termasuk orang yang super syantay ngadepin ini, awal-awal ya.. sekarang sih ya gitu deh hehehe. 10 bulan pertama tiap ketemu temen atau sodara dan mereka kepo nanya udah hamil apa belum, saya cuek aja jawabnya ga diambil hati trus jadi sensitif. pun, kita berdua ga pernah ngebahas masalah kehamilan dan anak dengan segitu seriusnya. sampai pada akhirnya saya terkena ISK (infeksi saluran kencing) -- 2x saya kena penyakit ini,jadi udah apal sindromnya -- dan kebetulan karena di hari yang sama temen kantor juga mau cek up kehamilannya, saya ngintil aja deh sekalian minta di-bookingin dokter yang sama dengan si temen ini.

dokternya ibu-ibu paruh baya sebut saja dr.Y, awalnya saya mau minta resep untuk ISK-nya aja, tapi dipikir-pikir sekalian aja deh saya konsul kenapa belum hamil. ditanya hpht kapan, punya keluhan sama menstruasi atau ga, keputihan ga, yaa standar pertanyaan dokter spog gitu lah, kemudian disuruh USG abdomen.. diteken-teken perutnya, diputer-puter tau-tau dokternya nyeletuk, "kalo dilihat lewat usg gini mbak kayanya punya polip ya dirahim?" 
siapa coba ga kaget denger dokternya ngomong gitu. soalnya saya tipe yang tiap tahun minta di usg sejak jaman kuliah dulu, sekedar ceki-ceki aja. dan terakhir saya usg sebelum ini kira-kira desember 2013 kemarin rahim saya bersih. 
kelar usg tetep dong saya sama suami kritis nanya mulu, kok bisa ada polip, bahaya ga, treatment nya gimana.. dan si dokter dengan entengnya cuma bilang "ya menurut anda, kalo ada daging tumbuh di dalam rahim gitu bahaya ga? kan nutupin tempat nempelnya janin, jadi susah hamil ini kalo ga diangkat." -- diiiiih, denger itu rasanya pengen jambak-jambak tuh jilbab si dokter. 
saya kan awam sama masalah gituan, jelasin dong sejelas-jelasnya. suami saya juga langsung bete maksimal.
stress lah saya pulang dari rumah sakit, uring-uringan ga jelas. beberapa saat setelahnya mens pun datang. setelah bersih, karena masih penasaran saya inisiatif ke dokter lagi tapi ogah deh balik ke dr.Y, bisa emosi tingkat dewa. setelah search seharian spog mana yang oke di Jogja, saya bikin janji ketemu dr.D. di forum ibu-ibu hamidun sektor jogja, dr.D ini banyak yang merekomendasikan. pertama liat dokternya sreg aja gitu, dokternya setengah baya tapi cantik banget, dan kalem. Saya cerita deh panjang lebar sama dr.D, di usg lagi dan beliau menyatakan rahim saya bersih, ga ada kista, miom, tumor, maupun polip. tuuhhh kaaaaan! dr.D jg bilang, polip ga bisa cuma dilihat lewat USG abdomen, minimal pake USG trans-v baru keliatan jelas. mungkin yang didiagnosa polip sm dr.Y itu cuma karena penebalan rahim aja karena mau mens kemarin itu. 

dr.D juga nanya, saya sudah hamil atau belum. kalau belum mau sekalian program hamil aja ga, diiyain lah biar sekali cek dapet semuanya. dan step pertama program hamil si dr.D adalah, tes analisa sperma buat suami saya, kemudian setelahnya saya juga disarankan untuk tes HSG. lalu ketika menurut hasil tes-tes itu kami berdua sehat, dr.D baru akan menjalankan program hamil untuk saya. duh, jujur saya merinding deh denger kalo disuruh HSG. coba aja search di google apa itu HSG dan bagaimana prosesnya, banyak yang bilang HSG itu sakit. 

berhubung pas cek sm dr.D itu pas puasa, jadi kami menunda untuk tes sperma sampe bulan depan. hahah sayang aja gitu puasanya batal cuma gara-gara tes doang. dan bulan berikutnya pun batal lagi, karena padatnya jadwal liburan (yaelah..post beginian masih songong aja yak :p ) - ahaha ditunda juga sebenernya alasan saya untuk menghindari HSG, rrrrr.. mau punya anak tapi ga niat.

bulan kemarin jadi deh suami tes duluan. setelah hasil diambil kami berdua tebak-tebak buah manggis gitu ini hasilnya apa, sambil searching di google juga gimana cara bacanya. dua hari kemudian saya bikin janji lagi dengan dokter yang berbeda ahahaha apa deh, menurut saya cari dokter yang cocok itu juga kaya cari jodoh. apalagi saya sebel banget sama dokter yang nyambi jadi sales obat. maksudnya sakitnya ga seberapa tapi obatnya naujubilah banyaknya. tuh kotak obat dirumah udah penuh sama obat-obat yang ga pernah saya minum. bukan ga patuh ya sama dokter, kalo sakit saya prefer untuk nyembuhin lewat makanan dan self healing aja (yadeeeh..)

dan bertemulah saya dgn dr.Phyo atas rekomendasi temen kantor (lagi) yang dl cek kehamilan dan melahirkan dengan beliau. okelah, mari kita coba.. dan bener, dr.Phyo ramah banget, santai, detail jelasinnya, dan menenangkan (itu yang penting). standar spog lah ditanya ini itu baru kemudian usg, sama seperti usg terakhir dr.Phyo juga bilang, rahim saya bersih ga ada tumor, miom, apalagi polip. diteken-teken lagi, pindah posisi agak ke kiri, dan ketemu ada kista berukuran 3mm nempel di indung telur kiri saya. ya allah, apalagi deh ini..
awalnya saya nyangkal kalo  terakhir usg, rahim saya bersih ga ada apapun. saya makan sehat, less meat or dairy product, practice yoga everyday, masa bisa kena juga. dengan tenangnya dr.Phyo jelasin, bahwa setiap wanita beresiko dihinggapi kista karena hormon mereka. dan menurut beliau, kista saya ini ga usah terlalu dipikirkan karena berukuran kecil, dan tidak menghambat untuk hamil. 2 hari kemudian saya dijadwalkan ketemu lagi untuk observasi kista dan cek sel telur.

usg transv pun dilakukan untuk cek sel telur dan observasi, dokter bilang saya subur dan sel telur kiri dan kanan berukuran besar siap dibuahi (ceilaaaah..) dan kista saya pun seperti yang sudah dibilang sebelumnya, tidak berbahaya, tidak cancerous, tidak perlu di treatment khusus, tidak minum obat-obatan, tapi saya harus segera hamil. supaya menghambat pertumbuhan kista, dan hilang seiring dengan nanti saya melahirkan. dan dibuatlah jadwal berhubungan.

pulang dari klinik, saya ngakak-ngakak berdua suami. kenapa? ternyata program hamil jadwal berhubungannya padat merayap ya boook.. suami saya pun nyeletuk, ya pantes kamu ga hamil-hamil. logikanya, disuruh berhubungan dalam sebulan aja segini banyaknya, lah kita sebulan bisa diitung pake 5 jari, sisa lagi.. hahahahhaha gimana dong dua-duanya sibuk, pulang malem, sampe rumah rebahan bentar tau-tau molor dua-duanya trus kapan bikinnya.

semoga nih semoga.. bulan ini bisa 2 garis di testpack. God answer our pray, supaya saya juga sehat lagi dan kistanya ga membesar. diganti sama baby ihihihiks

aaa... minnnnn

2 comments:

gadis dis said...

Ceuuu... gw baru tau kalo USG yang diteken2 perutnya namanya USG Abdomen..asleeee rasanya lebih ngehek daripada USG Trans vejajay!
eniwei baswei... kebetulan gw dikelilingi oleh temen2 yang susah hamidun... mulai dari yg temen biasa sampe temen ikrib banget
dan lucunya beberapa kali malah berhasil hamil pas udah capek dan STOP segala program kehamilan...
bener2 deh peribahasa "when you least expected it, you'll get it"
Ihiiiy... apalagi pas baca blognya TTC Journey-andra alodita...ondemandeee... semoga hepi2 terus ya ceu ngejalanin semua ini... pressure dari keluarga (even keluarga terdekat) anggaplah angin lalu...uwoouwooo
semangat kakaknyaaaa..... *kiss from way away*

tselaa raisa said...

ttc-nya andra juara. ga kebayang stressnya kaya apa. yg sebiji 3mm aja udah puyeng dis..
hiks, aku santay (boong) tp rasa takut kistanya makin gede aja jd pgn cpt2 hamil :( :(