Monday, 28 March 2016

batman vs superman vs kids, these day

weekend kemarin ga kemana-mana, jogja macetnya paraaaaah kl ke tengah kota. mau ke malioboro aja muternya jadi jauh bgt!
tapi subuh-subuh udah rempong nyiapin peralatan lenongan, alhamdulillah dapet job makeup-in model-model tugas akhirnya mahasiswa jurusan fashion design di salah satu kampus. siangnya berakhir dengan movie date sama hasben, nonton batman vs superman. 

lumayan ngantri sih, karena ini masih minggu pertama penayangannya. herannya kok banyak banget bocah-bocah piyik nonton ini film. jelas-jelas di poster filmnya ada peringatan untuk penonton 17+
awalnya sih saya bodo amettt.. ah, anak sekarang udah pada cepet gede ini. tapi tambah aneh lagi pas giliran masuk studio, duduklah sepasang pasangan muda - paling seumuran saya ama suami - di depan seat kita, sambil gendong bocah umur 2 tahun!! yassssalam. ngeliatnya aja udah kesel, kenapa sih 2 orang ini egois banget. ngajak anaknya yang mungkin 'menurut mereka' belum paham apa-apa, nonton film yang banyak adegan kekerasan. kenapa ga dititipin dirumah aja, atau kalo ga ada yang mau dititipin yaa jangan lah diajak nonton, tunggu aja besok 1 bulan lagi ~ di warnet jg bakalan ada, tinggal download. 
mana sepanjang film si anak rewel, ga betah dan kedinginan. trus si bapak cerewet bujukin anaknya biar diem. rasanya pengen saya grujukin kokakola deh tu 2 orang laki bini. gggrrrrr..

semoga kamu yang baca, ga pernah bawa anakmu atau anak siapapun yang masih di bawah umur, apalagi balita - buat nonton film yang jelas-jelas berkategori 17+. si anak memang tidak/belum paham, tapi anak merekam apa yang mereka lihat. apalagi filmnya tentang superhero, idola mereka. anak mempunyai kecenderungan meniru apa yang dilakukan oleh idolanya. tau kan kenapa para orangtua harus bersikap baik di depan anak-anaknya, agar si anak mencontoh apa yang orangtuanya lakukan. trus, percuma dong elu yang jadi orangtua sok bersikap baik dan bijak didepan anak, tapi si anak diajak nonton film dengan banyak adegan kekerasan.
memang proses dari sekedar tontonan sampai menjadi perilaku perlu waktu yang cukup panjang, ga cuma sekali nonton aja. saya ingat dulu waktu masih seumuran SD, waktu ngaji di TPA biasanya pas setelah film Ksatria Baja Hitam selesai diputar. dan temen-temen saya mempraktekkan apa yang tadi mereka lihat di tayangan tv, sabet-sabetan pake sarung, gulat, dsb sampe baru berhenti kalo dimarahin sama guru ngajinya atau malah ada salah satu anak yang nangis karena luka atau kena pukul! jera? ga - besok juga maen kaya gitu lagi.

yaelah, kan cuma sekali doang nonton..  
emangnya adegan kekerasan cuma yang ditayangin di bioskop? di TV pun banyak - itutuh di sinetron anak jalanan atau harimau-harimauan, di tayangan berita pun ada! game di hp atau ps pun banyak
bayangin kalo tanpa pengawasan saat menonton tv/maen game dan si anak menonton katakanlah 20x adegan kekerasan dalam sehari. berapa yang akan diterima dalam seminggu? sebulan? dan bahkan setahun? mungkin si anak merasa bahwa 'tidak apa-apa' memukul atau menganiaya orang lain.

semoga kamu dan saya bukan seperti orang tua diatas! 
duh saya emang belum punya anak - belum tau rasanya 'pengen-banget-nonton-tapi-anak-ga-mau-ditinggal' tapi tolonglah - jadi orangtua yang bertanggung jawab. setidaknya dengan memutuskan untuk hamil dan mempunyai anak banyak konsekuensi yang harus dijalani. kaya slogannya Ayah Edy, jadikanlah Indonesian Strong From Home, jadilah orang tua terbaik untuk masa depan indonesia dan bumi yang lebih baik. cailah!

1 comment:

Dian Ardian said...

Bold statement lebih tepatnya : pengen-banget-nonton-tapi-anak-GAK- ADA- YANG-JAGAIN :)) Maka nitip donlot film dr Luxury adl penyelamat hidup. Udh nonton hasil donlotan, nitip pula! Lama2 beda tipis antara ngirit atau konsekuensi punya balita #^_^