Thursday, 10 December 2015

money talks $$$




boros itu menurut saya mungkin semacam kutukan yang ngilanginnya kudu dicium pangeran ganteng disiplin menutup mata dan kencangkan ikat pinggang bener bener. mana sekarang belanja semacam just a click away, duduk manis trus dateng aja tu barang inceran kerumah.
saya? jangan ditanya.. borosnya kebangetan. jaman masi single, idupnya cuma dari bulan ke bulan, ga bisa nabung - sama sekali. liat sepatu atau tas yang warnanya ga punya beli, ngerasa ga punya baju - padahal selemari penuh, beli. begitu menikah, luckily saya punya suami yang hemat. dia yang jadi polisi saya buat berhemat. dan alhamdulillah dikit-dikit kekumpul juga tabungan (pssst.. oot dikit ya, sebelum ketemu sama suami, saya pernah deket sama satu cowok yang mana borosnya sama aja kaya eike ~ sampe kepikiran kalo married apa iya bisa nabung kalo berdua sama aja borosnya, dan ternyata 'bisa berhemat' masuk dalam kategori suami idaman hahahaha)

baru belakangan, saya membagi pendapatan dalam beberapa pos. financial planning lah kerennya. dan.. efeknya dahsyat, maksudnya ternyata saya bisa lho belanja bulanan cuma habis setengah harga dari bulan-bulan biasanya. dan sisanya bisa dialokasikan ke pos lainnya, misal investasi atau tabungan.
saya ga pake jasa financial planner (ga mampu bayar ongkosnya,kakak) cuma sekedar baca-baca dan search di google aja. tapi pake ga pake jasa financial planner, menurut saya kuncinya sih yang penting disiplin. orang jaman dulu aja ga pake financial planner bisa tuh beli emas sama tanah dimana-mana.

alasan saya & suami membagi pendapatan dalam beberapa pos sebenarnya cuma biar saya ga boros (sering terjadi gaji abis padahal baru tanggal 15? hah.. saya udah khatam yang begituan heheh) dan supaya lebih aman hidupnya. 

nih saya bochorin pos-pos saya, yang masih jomblo sok aja diikutin ~ sapa tau bisa bayarin catering manten segedung-gedungnya dewek.
kalo di saya, saya gabungin dulu pendapatan bulanan saya sama suami. baru abis itu dipos-posin, jadi ga ada tuh 'duitmu duitmu, duitku duitku' di kamus saya. namanya juga udah keluarga, mosok gitu aja sendiri-sendiri. kalo cuma suami yang punya penghasilan, yaa duit suami aja yang dibagi-bagi kan situ menteri keuangannya. 
oya, persenannya dibagi dari total pendapatan yaa..

1. sedekah/zakat/infaq 2,5%  
    ini wajib banget. dan jangan ditunda daripada tau-tau duitnya abis dan belum bersedekah. hihi masalah ini entah sugesti atau apa, tapi kalo sebulan itu saya belum mengeluarkan sedekah mesti adaaaa aja kejadian, duit ilang lah, ketilang lah, macem-macem pokoknya.

2. asuransi/dana darurat 10%
    kalo belum punya asuransi, kalo tetiba sakit atau mobil kebaret ya pakailah si dana darurat ini. kalo sudah kan bayar asuransinya bisa pake dana ini.

3. biaya hidup 50%
   kenapa ini paling banyak? soalnya semua biaya hidup sebulan uangnya dari pos ini, dan harus cukup! makan, bbm, pulsa, belanja bulanan, overhead rumah (listrik, telpon, iuran sampah, internet) semuanya dari sini. bahkan biaya makeup sama skincare saya diambil dari sini juga, jadi dadabay lipstik-lipstik matte keluaran baru - hiks. oya tips aja, kalo pas lagi belanja belilah kemasan besar - karena bisa awet berbulan-bulan. jadi bulan depannya ga harus beli kebutuhan yang sama terus-menerus.

4. yearly savings 10%
    ini sama pentingnya sama sedekah dan harus dikeluarkan pertama kali sebelum yang lain.

5. investasi 15%
   sering kejadian, makan bisa, nabung bisa, nongkrong bisa tapi ternyata kita baru sadar ga punya investasi apapun yang menjamin. investasi bisa dalam bentuk reksadana, saham, atau yang paling gampang dipahami - emas! kalo saya mending investasi emas yang tidak terlalu beresiko dibanding bentuk investasi lainnya.

6. lifestyle 10% 
   biaya nongkrong, nonton, liburan, ~ saya ambil dari sini. kalo masi punya tagihan cc, kpr, kkb mending ambil dari sini aja ketimbang ga nabung, ga investasi, atau malah ga sedekah :p

7. dana taktis 2,5%
   dana taktis ini sifatnya sama aja kaya dana darurat, saya biasanya pake buat ngasi ke adek, servis kendaraan, atau printilan yang mungkin kadang ga kepikiran - beli lampu baru, benerin tivi/kulkas rusak, atau bayar cleaning service kalo mertua mau dateng hahahahh. kalo ga dipake lebih baik masukin ke pos yearly savings atau mencicil cc/kpr/kkb.

eh sebenernya dulu saya pernah menerapkan beginian, waktu masih single ~ tapi gagal di tengah jalan. soalnya saya pengenan, apalagi ga ada yang ngingetin hahahahah
sekarang sih mau ga mau, kalo ga gitu bisa kacau balau dunia persilatan. masa iya, kalo mau pulang lebaran minta bayarin bapak eike. 
ada yang nanya ga kira-kira kapan saya beli sepatu, lipstik, jam tangan, sama tas inceran? pas bonus turun (kasiaaaaaaaaaaaaaaan)

oh ya, live frugal juga salah satu cara saya & suami berhemat. apa itu frugal living? besok aja saya jabarin lagi dimari ~ pusing pala mikirin duit.

*this blogpost inspired by alodita ~~

6 comments:

Sandrine Jezabel Biagiotti said...

Ini bermanfaat.
Izin save tips nya ya mba... Sedang galau mengatur-atur pos keuangan sampe kebingungan sendiri T_T

tselaa raisa said...

Silakan mbaak.. semoga berhasil yaaa, haha ini beneran susah-susah nikmat
tipsnya jangan kebanyakan ngepoin ig ahahahah

Dian Ardian said...

Mak, if your blogpost inspired by alodita, belanja belanja make up dll ya inspired by dese juga gaaak ? *Dadah2 louboutin lipstik :))

tselaa raisa said...

@dian ga mbok, makeup sm goyard bag nya di dadah-dadahin ke kamera aja hahahhaha
da aku mah cuma shanggup beli purbasari

ndutyke whileinsydney said...

aku mulai tahun ini pake aplikasi buat financial planning, namanya YNAB. masih blm pinter n tratur sih makenya. tp tetep yakin kedepannya akan bisa lbh pinter ngatur keuangan dibantu aplikasi ini. selain krn ini aplikasi nya bayar (ya setara 10 gelas Sbux lah hahaha), ini satpamnya GALAK BANGET klo aku udah mulai males pake aplikasi ini berakibat morat-marit ngatur keuangan keluarga.... (ampun suamikuuuu, hahaha)

https://whileinsydney.wordpress.com/

tselaa raisa said...

kalo bayar app nya lebih disiplin dong kudunya mbaa, kaaaan sayang duitnya
hahahah tp emang namanya ngatur beginian tuh susah-susah gampang. kenapa menteri keuangan keluarga itu kudu para istri sih, why oh why???