Thursday, 5 November 2015

promil : ups and downs

setahun yang lalu, saya datang ke SPOG - ceritanya buat program hamil. kebetulan dokternya laki-laki, ga tau kenapa tapi menurut saya dokter laki-laki lebih punya empati dan ga judes ngomongnya. usg abdomen, dan ditemukanlah kista sebesar 2cm di indung telur sebelah kiri. dengan positifnya si dokter menjelaskan bahwa kistanya tidak usah terlalu dipikirkan dan menyuruh saya untuk lekas hamil agar si kista bisa hilang bersamaan dengan bertumbuhnya janin dalam rahim saya.. 

saat itu saya mau banget hamil, diresepin obat, minum jamu - semua saya lakoni. sampai di suatu titik, saya ngerasa bahwa hamil dan mempunyai anak bukan kuasa saya, suami, dokter, apalagi orang lain yg kepo nanyain kenapa saya ga hamil-hamil juga. dan udah eneg banget sama obat-obatan, semakin kesini saya juga sadar bahwa obat-obatan ga baik buat tubuh saya. dan mulai merubah pola makan serta pola hidup - lalu sekitar bulan juni tahun ini saya cek lagi kondisi dalam rahim sono, dan alhamdulillah kistanya hilang tanpa obat apapun. menurut SPOG saya, setiap wanita dalam usia reproduksinya (dari awal menstruasi hingga menopause) berpotensi mempunyai kista atau miom karena masalah hormonal. jadi berhati-hatilah dengan apa yang dikonsumsi. semakin sederhana makananmu semakin istimewa malahan buat pencernaanmu.. beberapa temen yang mempunyai masalah sama dengan saya, bahkan sampe harus menjalani laparoskopi untuk menghilangkan kistanya. tapi bukan berarti hilang sama sekali baik melalui pembedahan, kehamilan, maupun terapi makanan seperti saya, tidak bisa muncul lagi lho ya.. masih bisa! untuk mencegahnya? heheheh makanlah sesuatu yang baik buat tubuhmu, olahraga, dan positive thinking! invest in your body because it's the only thing you have to live with.

dan sampe saat ini pun saya belum diberi kesempatan untuk hamil. sedih? iya, apalagi saat-saat 2 weeks wait trus tau-tau mens aja gitu pas tanggalnya. sedih banget! perasaan rajin minum vitamin dari dokter, perasaan makannya bener, perasaan ini perasaan itu. begitu terus selama berbulan-bulan kemaren. kok saya sih? kok yang lain tiap hari makan indomi juga hamil-hamil aja? -- capek tau ngerasa begitu tiap bulannya. tapi kesininya, hamil dan mempunyai anak bukan prioritas saya dan suami, saya berenti ke dokter, saya berenti minum obat-obatan dari dokter. prioritas saya sekarang hidup santai dan bahagia, santai-sesantainya saya abis subuhan tidur lagi, bangun jam 8 dan berangkat kekantor jam 9 lewat 15. sesantai tiap sabtu minggu sarapan bareng temen-temen, ga pake mandi diterusin goler-goler sesiangan. sesantai kalo dapet bonus kemudian kalap beli tiket. sesantai tiap malem jumat, coffee-date sambil ngobrol geje sama suami hihihi.. 

saya sadar ketika baca salah satu postingan orang favorit saya di facebook akhir-akhir ini, "bahwa di akhir hidupmu, sesuatu yang kau kejar dan dianggap penting akan menjadi tidak penting, sementara hal-hal kecil yang dahulunya dianggap tidak penting akan menjadi sesuatu yang besar. banyak orang gagal menjadi juara, membeli rumah mewah, mendapat jabatan tinggi - tapi hampir pasti semua orang pernah merasakan ciuman hangat, pelukan menenangkan, pundak untuk menangis, matahari tenggelam, senyuman tulus ibu, makanan enak, bulan purnama yang romantis, dan tertawa lepas" (gobind vashdev)

jadi, apa yang belum saya dapatkan di dunia ini? 'cuma' belum dapat anak kan? nanti pasti ada waktunya -- tapi sekarang saya masih bisa kabur subuh-subuh nontonin sunrise dari borobudur -- kapan saja!

10 comments:

whileinsydney said...

halo mbak, aku sudah pernah ninggalin komen blom ya sebelumnya? klo belom, salam kenal dulu ya :D klo ngomongin promil, aku mesem-mesem aja bisanya. sempet nunggu lama juga (7 tahun, hahaha). di tahun ke-3, doctors couldn't find anything wrong with me. udah HSG, USG transV bolak-balik (no miom or endo, sel telur sizenya normal), mens-ku jadwalnya sangat teratur dll. dokter cm bilang: turunin berat badan, tp nggak pake alasan medis. lha dikata nurunin berat badan gampang kalik ya? nah, pas tahun lalu di Sydney, aku ke klinik kampus. dokternya juga dokter umum 'saja' kok. beliau heran 1/2 matik kenapa aku blm hamil juga. akhirnya, dilakukanlah sebuah tes darah yg NGGAK pernah disarankan oleh dokter manapun juga yg kudatangi selama di Surabaya. sayang aku lupa nama tes-nya. yg jelas, dari tes tsb ketauan bahwa walopun aku mens tiap bulan, tapi aku NGGAK OVULASI tiap bulan, jedeeeeeer, pantesan kitorang kagak hamil2, hahaha..... ternyata suspect PCOS dan treatment-nya? ya nurunin berat badan. tahun ini akhirnya aku komit nurunkan berat badan, total 6 kg kayaknya dari 71 ke hampir 65. alhamdulillah sebulan berikutnya (setelah BB nyentuh angka 65,5), aku hamil.

jadi begitulah ceritanya, maaf kalo panjang bgt. aku cm mo bilang: jgn berputus asa terhadap rahmatNYA dan tetaplah hidup bersenang-senang dgn cara kalian berdua (hati yg gembira adalah obat, katanya kan). insyaalloh dimudahkan ya mbak.

-tyke

tselaa raisa said...

hai mbaa tyke,
7 taoooon..how did you keep your emotions during that 'waits'? hiks, ak yang baru 2 taon lebih aja kemaren udah zebeeelll bgt rasanya kalo ujug2 mens dateng.ak lagi mogok ke dokter nih, maleeeessss bgt. btw, kl mau tau pcos atau ga emg harus tes darah ya?

fleurlady said...

Hallooo mbaak... ayoo kita semangat bikin anak. hihihi.
apa yaa..mau komen tapi kok komennya mbak tyke di atas lebih 'nampol.'
Pelukan dulu yuk, we're not alone. saling mendoakan dan menyemangati ya.eh btw ini WP ga bisa follow blogspot yak? haha. ah, salam kenal deh :D

tselaa raisa said...

salam kenal juga.. :)
iya ga bisa.. beda rumah kita ~
btw, pny temen 'senasib' itu beneran paling bikin semangat lagi deh yaa
toss dulu ah.

Febri Dwi Cahya Gumilar said...

Halooo Mbak :')

Suka sama kalimat temen mbak di facebook itu :') yah, bismillah mbak. besok suatu saat pasti akan tiba saatnya kamu hamil kok :)) bersyukur dengan apa yang ada dulu sekarang mungkin akan membuatmu lebih baik, mbak :))

tselaa raisa said...

aaaah kamuu, makasih yaa..
tiap bulan udah bersyukuuuur feb.. kurang kali ya syukurnya
btw, km tinggal di jogja jg kan ya feb?
yuks ah meet up kpn2 heheheh

niee said...

Hallooo mbak. Emang punya anak itu kuasa Tuhan banget ya mbak. Temen satu kantor aku juga 5 tahun baru dikaruniai anak. Ada saudara 8 tahun. Kalau aku seh mendapati temen kayak gitu ya bisa nyemangati aja seperlunya. Karena kadang kalau udah terlalu malah bikin risih kan ya.

Semoga bisa hamil pada saat yg paling tepat ya mbak. Dan emang bahagia aja dulu sama suami dna temen temen. Klo udha ounya anak nanti bakalan rindu deh momen kayak gitu 😊

Dian Ardian said...

Tse, tenang aja, jgn dijadikan target, ntr tri sutrisno! Kl "jodoh" pasti gak kemana. Hepihepi aja dulu, keluar dr zona yg bikin KZL. Positive thinking aja, ntr test pack jg positif hasilnya. Semangaaat *tebar baby dust

tselaa raisa said...

@niee haha bangett! wkt itu blogwalking tempat siapa ya aku lupa, lama bgt ga pny anak krn alasan medis, abis itu adopsi krn memang dia cinta sm anak yg diadopsi itu (bukan utk alasan 'mancing') dan sama sekali ga kepikiran utk punya anak lagi. eh trus 2 taon kemudian dia hamil ~~ terharu bacanyaa

@dian "keluar dari zona yg bikin KZL" hahahahahahha kan kamu tau dimana

Tyka Adiem said...

PCOS sebenarnya banyak gejala/symptoms yg nampak mata dan gak butuh tes khusus untuk mengetahui apakah seorang wanita suspect PCOS atau nggak. Yg umum ditanyakan dokter: jadwal mens teratur gak? Makanya klo ke dokter, kudu membekali diri dengan tanggal hari pertama haid terakhir selama at least 3 bulan berturut-turut. Trus banyak gejala lain, semisal jerawatan parah, dll. Cm klo aku, kata dokter di Jakarta, kasusku ini ibarat kata 'one in a million' lah, hehehe. Lha nggak jerawatan, mens sangat teratur, eh kok nggak ovulasi juga, hihihi. Kalo mau cek, apakah tiap bulan setelah mens, kita ovulasi apa nggak, ada alatnya kok. Bisa yg pake aer liur (namanya Ovutest). Bisa juga yg model pee in a cup + stick kayak tes kehamilan, gitu.

https://whileinsydney.wordpress.com/