Tuesday, 9 May 2017

Liburan sama si Rempong




Pernah ga liburan sama orang yang rempong abis?

Ga asik banget sodara-sodara! Dulu pernah jaman kuliah, liburan sama beberapa orang temen. Dibilang deket banget juga ga, karena sering satu kelas aja kita jadi sering maen bareng. Orangnya rempong dan suka banget complain. Panas lah, lama lah, inget pacarnya lah, duh meuni rebet! Dan liburan pun berakhir tidak mengesankan, buat saya. Fiuuuh!

Sejak hari itu saya bersumpah untuk milih-milih partner liburan saya kelak. Untungnya abis itu saya jadi lebih sering liburan ama suami aja 😜 bebas dari urusan rempong (karena malah akika sendiri bok yang rempong dibanding paksu)

Nah, jalan ke Bangkok kemaren terulang lagi deh berurusan sama orang rempong. Jadi saya jalan bertiga ke Bangkok sama paksu dan satu lagi temen kantor, sebut saja Nadia. Niatan awal kita kemari kan karena mau nonton Coldplay tuh, Nadia inilah yang saya pasrahin urus pertiketan konser - mengingat cerita beberapa orang yg ngantri lammmma cuma buat nuker tiket fisik pas konser di SG, jadi Nadia berinisiatif buat pake jastip nuker tiket di IG. Dari situlah kita kenal si rempong ini, si rempong adalah iparnya si mbak jastip (mudeng ga?) 

Long story short, si rempong ini mau bareng sama kita berangkat ke spot konser karena dia cuma sendirian doang. Dari hari pertama sampai Bangkok sebenernya kita juga clueless kudu naek apa ke Rajamangala Stadium, secara agak jauh dari hostel tempat nginep. Tadinya kita mau naek Grab aja, tapi dipikir-pikir bakalan kena macet ntar, Bangkok gitu ~ macetnya ga sante. Lalu diputuskanlah naek MRT aja, pasti ntar juga banyak barengannya yg mau ke stadium.

Pas hari H, kita janjian ketemu di Terminal 21 - mall yang nyambung sama BTS & MRT gitu. Kebetulan juga itu spotnya ditengah antara hotel kita dan si rempong. Dari awal janjian aja nih udah ribet banget, kita udah sempet muterin mall sampe makan siang pun doi kaga dateng-dateng. Lewat sejam lebih dari janjian akhirnya doi dateng juga. Ooh.. ternyata si rempong ini udah lumayan mature (tua kalo tega nyebutnya hihi), aku pikir doi seumuran lah sama kita. Dan c-e-r-e-w-e-t banget! Pantes waktu itu si mbak jastip sempet excuse sama kita, minta maap nitip-nitip sodara dan berpesan untuk harap maklum kalo doi tar cerewet. Taunya, ultra-cerewetttt!

Sebenernya saya, paksu dan Nadia udah tau kita kudu naek apa dan arahnya kemana. Pokoknya kita naek MRT lalu lanjut ARL lanjut Ojek/jalan kaki aja kalo terbukti macet disana. Eh si ibu langsung nyosor suruh naek Grab aja. Lagian kan patungan berempat, ga bakal mahal - begitu alibinya. Tapi bodo amat, udah harga mati kita naek MRT. Sepanjang jalan doi ngeluh panas banget, doi rempong bawa-bawa barangnya pula. Fyi, selaen tas ransel yang kelihatannya aja udah penuh, si ibu juga bawa tas kamera, dan kresek isi bekal! Lo kira piknik buuuk.. baca ga sih T&Cnya konser ini??
Sepanjang jalan di MRT dia cerita kalo dia tuh sebenernya ga suka Coldplay, dia iseng aja nonton karena penasaran kenapa si Coldplay bisa hype banget gini.  

Turun dari ARL, udah banyak antrian mengular di depan stasiunnya. Paksu inisiatif nanya, taunya antrian ini adalah antrian free shuttle ke Rajamangala Stadium. Karena kita #cahgratisanyk otomatis langsung masuk ke antrian hahaha. Si ibu itu maksa-maksa buat nyetop taksi (again) atau naek ojek seharga 100THB/person - iiih mahaaal bok, kita mah anaknya gratisan -
Dari situ Nadia udah tega nyolotin si ibu buat manut aja. 3 lawan 1, kan yang penting sampe stadium. Lagipula itu masih jam 4 sore, lah open gate aja jam 5 seuuuus.

Sampe stadium, doi berulah lagi - katanya mau nunggu temennya dulu. Sejam lebih nunggu temennya, kan kita kira biar doi ada barengan masuk ke dalam soalnya kita beda seat lumayan jauh. Taunyaaaaa, temennya itu ga nonton konser! Taunyaaaa lagi, doi baru aja kenal 'temennya' ini dari facebook! Yassssalam.. kenapa ga ketemu di Starbucks aja????? !@#$%^&*

Abis magrib, kita putusin buat masuk ke dalam stadium. Sampe di body scan, si rempong ketahan dong karena kameranya, trus langsung saya tinggalin masuk. Sengaja hehehe! Udah diumumin T&C konsernya jauh-jauh hari, salah duanya no camera and no outside food & drink. Jadilah si rempong ini bingung nitipin kameranya, ada locker sih, tapi antriannya naujubilah. 
Pas sibuk foto-foto sebelum masuk, lah si rempong udah ada aja di belakang kita !@#$%^ Padahal tadi udah bisik-bisik tetangga, abis ini kita tinggalin aja, buodooo amat.

Alhamdulillah wa syukurilaah, seat kita terpisah jauh. Jadi kita bisa menikmati konser berdurasi 3 jam itu tanpa gangguan syaiton  si ibu rempong.

Dasar apes, pulangnya ketemu lagi ama si rempong. Sengaja nungguin kita karena ternyataaaa kameranya dititip sama paksu dan temen facebooknya tadi. Yasutralah, karena udah capek kita lanjut jalan cari taksi pulang. Ga mungkin naek MRT lagi karena udah kelar jam operasional.
Jalan kaki lebih dari 3 kilo ga nemu-nemu juga. Begitu ada taksi atau bis langsung pada diserobot, gimana ga, yang nonton ribuan, pulangnya bareng gerudukan. Ga peduli Grab naikin tarif karena over demand, ga peduli taksinya ogah pake argometer yang penting dapet tumpangan pulang!!

Karena kita anak sholeh, akhirnya dapet juga taksi yang mau pake argo. Di dalem taksi, mulailah si rempong berisik lagi. Dia minta dianter duluan ke hostelnya, baru abis itu kita bertiga, doi takut soalnya udah jam 1 malem. Kalo ga dianter duluan, doi mau nginep di hostel kita bertiga aja. Karena kita udah capek dan ngantuk, sepanjang jalan kita cuekin - sepanjang jalan juga dia ngerengek macem bocah. Akhirnya, keluar juga tanduk si Nadia dijudesin "udah deh mbak, ga usah berisik, terserah supirnya aja mau nganter yang mana duluan. Lagian bapaknya baik inimah (kali), nanti tinggal lu ikutin aja rutenya pake GPS!!" langsuuuung, diem deh itu emak-emak.
Eh ga pake lama, dia ngeribetin paksu. Minta tolong idupin GPS di HPnya, diarahin ke hostel tempat dia nginep. Yassssalam doi ga bisa nyalain GPS !@#$$$^(*&

Untungnya, si supir baik hati nganterin kita bertiga duluan. Begitu kita nutup pintu taksi, legaaaaaa terbebas dari mak rempong. Gih sanaaaa jauh-jauh! Ga tega sih, tapi kalo dia ga ngeribetin kita daritadi siang, kita rela deh nganterin dia duluan. Udah lewat tengah malem, cewek sendirian, di negara orang pulak!
Sebelum tidur, Nadia inisiatif whatsapp si rempong dan alhamdulillah doi selamat sampe hostelnya!

And the rest of the Bangkok week, ga abis-abis kita bertiga ngomongin emak rempong sambil ngakak-ngakak. Untungnya yaaa, ketemu sehari doang!



1 comment:

littletiara said...

astaga mwuehehehe tabah banget kalian menghadapi kerempongan hidup macem itu, kalo aku pasti udah kesel... lololol... secara anaknya ga sabaran.. kemaren aja udah setres karena pergi sama orang yang harus makan 3x sehari T^T kayak, yaa salaam, guwe udah pingin berangkat shopping dia masih sibuk mau masak sarapan padahal bangunnya siang T_____T ya begitulah kkkk