Monday, 23 February 2015

TIPS : Jawa - Bali, ngirit!



halo.. yang abis long weekend? abis ya duitnya? samaaaaa..  *duuh
pada kemana? saya dong ke Bali .. *toyooor

jadi ceritanya trip ke Bali ini hadiah ulang taun resepsi perkawinan (halah.. random) dan valentine digabung jadi satu. setelah memohon-mohon buat liburan ke Bali instead seputaran Jawa yang mana udah sering akhirnya di acc juga, tapi (ada tapinya.. bzzz) dengan syarat, berangkatnya kudu mau backpacker-an (hiks) alias ngeteng-ngeteng kendaraan. soalnya si suami belum pernah ke Bali ngeteng dan terbujuk rayuan temen-temennya buat nyobain. 

daripada liburannya berakhir di Pangandaran jadilah saya juga oke. yuk ah, sapa takut. mumpung masi sehat, kuat, dan penasaran! belum pernah juga soalnya.. 
barangkali juga jadi persiapan RTW trip *haks!

fyi, ngeteng ke Bali ini bisa jadi sangat murah tapi juga bisa jadi sangat membosankan.. saya ga saranin sih buat yang ga doyan backpacker-an. karena takes time di jalannya, juga pindah-pindah kendaraan (yang artinya kudu bawa bawaan yang ringkes)

saya bagi deh tipsnya, siapa tau mau nyobain - ga disaranin buat yg bawa anak juga ya..

buat yang tinggal di Jakarta, Bandung, atau Jawa bagian barat sono, startnya tetep dari Jogja. jadi datanglah ke Jogja dulu terserah pake apa. dari Jogja (stasiun Lempuyangan) ke Banyuwangi (pelabuhan Ketapang) lebih nyaman naik kereta, kereta satu-satunya yang punya rute sampai sana cuma 1, kelas ekonomi lagi, Sri Tanjung dengan harga tiket 50k saja!!! murah .. 
tapi waktu itu saya kena 170k, karena pas ada kenaikan harga tiket -- hosip2nya sih bulan Maret nanti udah normal jadi 50k lagi. Tips 1: pilihlah tempat duduk untuk 2 orang, harganya lebih mahal sih emang bisa beda 10-30k, karena perjalanan menggunakan kereta ini memakan waktu 12,5 jam. daripada berdesakan duduk bertiga, hadap2an lagi. tu kan.. saya bilang juga apa, jangan bawa anak, dan ajaklah temen perjalanan yang seru. sejak KAI memperbaiki manajemennya naik kereta jadi super nyaman - ada ac yang dingin ga abal-abal lagi, ada colokan, pasti dapat tempat duduk alias ga berdiri, sama ga ada pedagang atau pengemis masuk ke dalam kereta. cincai laaa 12,5 jam inii..

ini pengalaman baru sih buat saya, seru karena bisa ngobrol ngalor ngidul sama orang baru kenal. sebelah tempat duduk saya, ada serombongan anak kuliah mau ke Ijen, depan saya ada istri yang LDRan sama suaminya, belakang saya ada keluarga yang mau datengin kawinan sodaranya. coba naek pesawat, begitu take off saya molor aja sampe landing. no cool!

sampe Stasiun Banyuwangi Baru jam 20.30, molor sejam. jalan kaki aja sampe Pelabuhan Ketapang, cuma 15menit. kalo males jalan, biasanya suka ada bis tujuan ke Bali yang ngetem di Ind*maret depan stasiun. bisa tawar-tawaran harganya, antara 30-40k doang. ga tau deh udah termasuk ongkos masuk pelabuhan belum, seharusnya sih udah.

tapi waktu itu saya naik kapalnya dulu, ga bareng bis yang ngetem. masuk Pelabuhan Ketapang bayar 7500rp. Tips 2 : naik ke dek paling atas, deket si captain, pakai jaket dan lihat ke atas, banyak bintang yang pasti udah jarang banget kan situ lihat. kebanyakan nongkrong di mall sih (tunjuk muka sendiri)

nyebrangnya kira-kira 40min, sampe Gilimanuk udah jam 00.30. Tips 3 : siapin KTP karena ada pemeriksaan, ke WC lah kalo mau ke WC, abisin, soalnya Gilimanuk - Denpasar luammma pisan. 
di depan Pelabuhan Gilimanuk ada terminal kecil, ga jauh kok jalannya. Tips 4 : naik lah bis yang keneknya udah ribut narik2 tasmu, jangan naik damri daripada bikin berantem antar kenek. sepertinya si Damri dimusuhin di pelabuhan ini. gapapa naik aja ke bis apapun aman kok, tarifnya juga lebih murah, 40k sampe Terminal Ubung.

total cost sampe Bali : @ Rp. 217.500 !!!!!!! kalo harga normal bisa cuma abis cepek doang noh..

saya ketiduran sih sepanjang jalan dari Gilimanuk ke Ubung, pokoknya tau-tau udah nyampe aja. sekitar jam 05.00 kalo ga salah. Tips 5 : ati-ati sama bawaanmu waktu turun, jangan sampe ditarik sama kang ojek, kang angkot, kang taksi, karena artinya lu kudu masuk ikut doi. 
fyi, transportasi umum di Bali kurang oke. si supir-supir angkutan itu berebutan penumpang - yang akhirnya malah bikin si calon penumpang takut, preman abeees.
dari sana, bisa naik ojek atau angkot minta anter ke Halte TransSarbagita deket stadion Ngurah Rai. tarifnya sekitar 15k / orang. kalo ga mau ngeteng lagi bisa naik taksi sampe hotel, tapi muahhhal - seenak jidat aja narifnya.

oiya ongkos si Trans ini 3500, minta turun di Halte DewaRuci atau Galeria Bali, nah baru deh dari situ saya naik taksi sampe hotel udah gatau lagi bisa ngeteng naik apaan sampe hotel. gempooooooor, maliiiiih! 

*review hotelnya saya posting di blog sebelah yak.. 

sekian dari saya, backpacker abal-abal -- semoga membantu buat yang mau ngirit ke Bali atau sekedar sok-sokan macem saya sama suami. nyambung besok yak! 

3 comments:

gadis dis said...

*prokprokprok*
gile ceuu... gw baca postingan lo aja berasa gempornya1 hahahahhaha... 12jam di kereta ngapain aja booook? alhamdullilah ya ada colokan.. buat nge-cas ipod yang pasti udah over-abuse buat killing time

tselaa raisa said...

kalo gempor iyaa banget..
ngbrol sik ama tetangga sebelah, makan, tidur gitu mulu ampe eneg
gw aja smp ngecharge 2x

Vix alexa said...

Boleh di coba juga nih, gapapa deh gempor yang penting sampe hihihi :D

Download film free